PENGEMBANGAN KEMAMPUAN KOMUNIKASI ALTERNATIF DAN AUGMENTATIF MELALUI MEDIA KARTU GAMBAR PADA SISWA AUTIS DI KEZIA SCHOOL AND LEARNING CENTER

Dwi Endah Pertiwi, Nurbani Nurbani, Abdul Rahim, Christine Jelly Hartono

Abstract


Pendidikan selayaknya memenuhi kebutuhan bagi peserta didik berdasarkan kemampuannya, tidak terkecuali bagi anak autis khususnya dalam hal interaksi dan komunikasi. Komunikasi  adalah  proses  untuk  saling  bertukar  informasi, pendapat  atau  perasaan  seseorang  dengan  orang lain di sekitarnya. Anak autis memiliki masalah dalam hal interaksi dan komunikasi.  Pada umumnya, anak autis berinteraksi dan berkomunikasi dengan caranya sendiri. Hal tersebut kadang sulit dimengerti oleh orang disekitarnya. Keadaan ini menimbulkan hambatan yang membuat anak menjadi frustasi dan memungkinkan munculnya perilaku negatif.  Strategi  visual  sebagai  salah  satu  sarana  yang  menitikberatkan  penggunaan alat bantu visual bisa dijadikan pertimbangan dalam membantu proses pendidikan anak autis. Strategi visual menggunakan apapun yang dapat dilihat, dan sistem ini dirasa  sangat  cocok  dengan  kelebihan  yang  dimiliki  anak  autis.  Karena  itu  penggunaan strategi visual ini diharapkan dapat memudahkan anak dalam belajar dan membantu siapapun  yang menangani anak autis. Berdasarkan latar belakang diatas, maka rumusan masalah dalam studi lapangan ini adalah: 1.Bagaimanakah kemampuan dan hambatan komunikasi pada subyek Rc. 2.Bagaimanakah program pelayanan dalam mengembangkan kemampuan komunikasi alternatif dan augmentatif bagi Rc. Metode yang digunakan dalam studi lapangan ini adalah metode deskriptif dengan pendekatan kualitatif. Data yang telah dikumpulkan selama studi lapangan mulai dari identifikasi, asesmen, perencanaan program hingga hasil dari intervensi akan dideskripsikan secara kualitatif. Berdasarkan hasil asemen dan intervensi yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan sebagai berikut: RC telah memiliki kemampuan non-verbal yang cukup baik hanya saja hambatan yang masih dialami oleh Rc adalah dalam mengkomunikasikan keinginannya. Tetapi setelah diintervensi dengan menggunakan kartu gambar, maka kemampuan Rc dalam mengkomunikasikan keinginannya lebih baik ketimbang sebelum diberikan intervensi. Hal ini ditunjukkan berdasarkan hasil intervensi selama empat kali pertemuan dan setiap pertemuan dilakukan dengan 10 kali latihan. Komunikasi alternative dan augmentative sangat penting Rc, mengingat Rc sangat kurang dalam komunikasi verbal. Berdasarkan rencana program dan hasil intervensi ditemukan bahwa kartu gambar cukup efektif digunakan untuk Rc. Meskipun belum hasil intervensi ini belum sepenuhnya berhasil, kedepannya diharapkan hasil intervensi ini dijadikan bahan referensi dalam mengembangkan kemampuan komunikasi alternative dan augmentative bagi Rc.

Keywords


Resource Center; disabilitas; sekolah inklusif

Full Text:

Untitled

References


Christi Phil, at all. (2009). Langkah Awal Berinteraksi dengan anak autis. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.

Http://Unsilster.Com/2009/12/Pengertian-Asesmen/ (10 desember 2011)

Http://Rennyapril.Blogspot.Com/2010/03/Pengertian-Autis.Html (12 Desember 2011)

Http://Abdiplizz.Wordpress.Com /2011 / 01/ 10/ Intervensi – Untuk -Anak-Autism/(14 Desember 2010)

Peeters, T. (2009). Autism From Theoretical Understanding to Educational Intervention. London: Whurr Publishers Ltd.

Pustpita Dyah. (2003). Kiat Praktis untuk Menangani Anak Autis. Jakarta: Putera Kembara

Rudy Sutadi, dkk (2011). Autisme dari A sampai Z. Jakarta: CV. Anak Special Mandiri




DOI: http://dx.doi.org/10.30999/jse.v2i2.162

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Indeksasi :

 

Flag Counter

Creative Commons License

web
analytics View My Stats